Cara Trading emas Online hanya dengan 4 Langkah Mudah

Apakah Anda berperilaku seperti bullish atau bearish, pasar emas atau trading emas online menawarkan likuiditas tinggi dan peluang bagus untuk mendapatkan keuntungan di hampir semua lingkungan karena posisinya yang unik dalam sistem ekonomi dan politik dunia. Sementara banyak orang memilih untuk memiliki logam secara langsung, spekulasi melalui pasar berjangka, saham, dan opsi menawarkan leverage yang luar biasa dengan risiko terukur.

Pelaku pasar seringkali tidak memanfaatkan sepenuhnya fluktuasi harga emas karena belum mempelajari karakteristik unik pasar emas global atau jebakan tersembunyi yang dapat mencuri keuntungan. Juga, tidak semua kendaraan investasi diciptakan sama – beberapa instrumen emas lebih cenderung menghasilkan hasil garis bawah yang konsisten daripada yang lain.

Tidak sulit untuk belajar memperdagangkan logam kuning, tetapi aktivitasnya membutuhkan keahlian khusus untuk produk ini. Pemula harus berhati-hati, tetapi investor berpengalaman akan mendapat manfaat dari memasukkan empat langkah strategis ini ke dalam rutinitas perdagangan harian mereka. Sementara itu, bereksperimenlah sampai kompleksitas pasar yang kompleks ini menjadi bekas.

TIPS KUNCI Trading Emas Online

  • Jika Anda ingin memulai trading emas online atau menambahkannya ke portofolio investasi Anda untuk jangka panjang, kami telah menyediakan 4 langkah mudah untuk memulai.
  • Pertama, pahami dasar-dasar yang mendorong harga emas, dapatkan perspektif jangka panjang tentang aksi harga emas, dan kemudian pahami beberapa psikologi pasar.
  • Setelah semua ini dilakukan, pilihlah cara terbaik untuk memperoleh emas, baik secara fisik maupun tidak langsung melalui futures atau ETF emas atau reksa dana.

1. Apa yang menggerakkan harga emas?
Sebagai salah satu mata uang tertua di planet ini, emas telah tertanam kuat dalam jiwa dunia keuangan. Hampir setiap orang memiliki pendapat tentang logam kuning, tetapi emas itu sendiri hanya bereaksi terhadap sejumlah katalis harga. Masing-masing kekuatan ini terbagi dua menjadi polaritas yang mempengaruhi sentimen, volume, dan intensitas tren:

Pelaku pasar menghadapi risiko tinggi saat memperdagangkan emas sebagai reaksi terhadap salah satu dari polaritas ini, padahal pada kenyataannya polaritas lain yang mengendalikan pergerakan harga. Misalnya, katakanlah aksi jual menghantam pasar keuangan global dan emas lepas landas dengan reli yang kuat. Banyak pedagang berasumsi bahwa ketakutan menggerakkan logam kuning dan mereka melompat masuk, percaya bahwa kerumunan emosional akan menaikkan harga secara membabi buta. Namun, inflasi mungkin telah memicu penurunan saham, menarik kerumunan yang lebih teknis yang akan menjual secara agresif terhadap reli emas.

Kombinasi kekuatan ini selalu berperan di pasar dunia, menetapkan tema jangka panjang yang melacak tren bullish dan bearish yang sama panjangnya. Sebagai contoh, stimulus ekonomi dari Federal Reserve (FOMC) yang dimulai pada tahun 2008 awalnya tidak banyak berpengaruh pada emas karena pelaku pasar fokus pada tingginya tingkat ketakutan yang muncul dari keruntuhan ekonomi 2008. Namun, Quantitative easing ini mendorong deflasi, bersiap-siap. pasar untuk emas dan kelompok komoditas lainnya untuk pembalikan besar.

Pergeseran itu tidak segera terjadi karena tawaran reflasi sedang berlangsung, dengan aset keuangan yang tertekan dan berbasis komoditas berputar kembali ke level historis. Emas akhirnya mencapai puncak dan jatuh pada tahun 2011 setelah reflasi selesai dan bank sentral meningkatkan kebijakan pelonggaran kuantitatif mereka. VIX menurun ke level yang lebih rendah pada saat yang sama, menunjukkan bahwa ketakutan tidak lagi menjadi penggerak pasar yang signifikan.

2. Pahami Trend
Emas menarik banyak orang dengan kepentingan yang beragam dan seringkali berlawanan. Bug emas berada di puncak tumpukan, mengumpulkan emas batangan fisik dan mengalokasikan sebagian besar aset keluarga ke saham, opsi, dan berjangka emas. Ini adalah pemain jangka panjang, jarang terhalang oleh tren turun, yang pada akhirnya mengguncang pemain yang kurang ideologis. Selain itu, peserta ritel terdiri dari hampir seluruh populasi serangga emas, dengan sedikit dana yang dicurahkan seluruhnya untuk sisi panjang logam mulia.

Kesalahan emas menambah likuiditas yang sangat besar sambil menjaga emas berjangka dan ekuitas tetap rendah karena mereka memberikan pasokan bunga beli yang berkelanjutan pada harga yang lebih rendah. Mereka juga melayani tujuan yang berlawanan untuk menyediakan entri yang efisien untuk penjual pendek, terutama di pasar emosional ketika salah satu dari tiga kekuatan utama bias mendukung tekanan beli yang kuat.

Selain itu, emas menarik aktivitas lindung nilai yang sangat besar dari investor institusi yang membeli dan menjual dalam kombinasi dengan mata uang dan obligasi dalam strategi bilateral yang dikenal sebagai “risiko aktif” dan “bebas risiko”. Dana membuat keranjang instrumen yang sesuai dengan pertumbuhan (dengan risiko) dan keamanan (dengan risiko), memperdagangkan kombinasi ini melalui algoritme ultra-cepat. Mereka sangat populer di pasar yang sangat bermasalah di mana partisipasi publik lebih rendah dari biasanya.

Luangkan waktu untuk mempelajari grafik emas di dalam dan di luar, dimulai dengan sejarah jangka panjang yang kembali setidaknya 100 tahun. Selain tren penempaan yang bertahan selama beberapa dekade, logam ini juga telah turun untuk waktu yang sangat lama, sehingga tidak menguntungkan bagi serangga emas. Dari sudut pandang strategis, analisis ini mengidentifikasi level harga yang perlu diwaspadai jika logam kuning kembali mengujinya.

Sejarah emas baru-baru ini menunjukkan sedikit pergerakan sampai tahun 1970-an, ketika setelah penghapusan standar emas untuk dolar, ia lepas landas dengan tren naik yang panjang, didukung oleh kenaikan inflasi karena meroketnya harga minyak. Setelah mencapai $ 2.076 per ounce pada Februari 1980, turun mendekati $ 700 pada pertengahan 1980-an, sebagai reaksi terhadap kebijakan moneter ketat dari Federal Reserve.

3. Baca grafik jangka panjang

Luangkan waktu untuk mempelajari grafik emas di dalam dan di luar, dimulai dengan sejarah jangka panjang yang kembali setidaknya 100 tahun. Selain tren penempaan yang bertahan selama beberapa dekade, logam ini juga telah turun untuk waktu yang sangat lama, sehingga tidak menguntungkan bagi serangga emas. Dari sudut pandang strategis, analisis ini mengidentifikasi level harga yang perlu diwaspadai jika logam kuning kembali mengujinya.

Sejarah emas baru-baru ini menunjukkan sedikit pergerakan sampai tahun 1970-an, ketika setelah penghapusan standar emas untuk dolar, ia lepas landas dengan tren naik yang panjang, didukung oleh kenaikan inflasi karena meroketnya harga minyak. Setelah mencapai $ 2.076 per ounce pada Februari 1980, turun mendekati $ 700 pada pertengahan 1980-an, sebagai reaksi terhadap kebijakan moneter ketat dari Federal Reserve.

Tren turun berikutnya berlangsung hingga akhir 1990-an, ketika emas memasuki tren naik bersejarah yang mencapai puncaknya pada Februari 2012 di level tertinggi $1.916 per ounce. Penurunan stabil sejak itu telah menghasilkan sekitar 700 poin dalam empat tahun; Meskipun pada kuartal pertama 2016 meningkat 17% untuk keuntungan kuartalan terbesar dalam tiga dekade, pada Maret 2020, diperdagangkan pada $ 1.635 per ounce.

4. Pilih tempat Anda
Likuiditas mengikuti tren emas, meningkat ketika bergerak naik atau turun tajam dan menurun selama periode yang relatif tenang. Ayunan ini mempengaruhi pasar berjangka lebih besar daripada pasar ekuitas, karena tingkat rata-rata saham yang jauh lebih rendah.3 4 Produk baru yang ditawarkan oleh CME Group of Chicago dalam beberapa tahun terakhir tidak secara substansial meningkatkan persamaan ini.

CME menawarkan tiga emas berjangka utama, 100 oz. satu kontrak, 50 ons. kontrak mini dan 10 oz. kontrak mikro, ditambahkan pada Oktober 2010.5 6 7 Meskipun volume kontrak terbesar melebihi 67,6 juta pada tahun 2017, kontrak yang lebih kecil tidak dinegosiasikan secara luas; 87.450 untuk mini dan 0,05 juta untuk mikro 8 9 10 Partisipasi rendah ini tidak mempengaruhi berjangka jangka panjang yang diadakan selama berbulan-bulan, tetapi sangat mempengaruhi pelaksanaan operasi di posisi jangka pendek, yang memaksa biaya lebih tinggi untuk melewati slippage.

SPDR Gold Trust Shares (GLD) menunjukkan pangsa terbesar di semua jenis lingkungan pasar, dengan spread yang sangat ketat yang bisa turun hingga satu sen. Volume harian rata-rata mencapai 14,54 juta saham per hari pada Maret 2020, menawarkan akses mudah kapan saja sepanjang hari. Opsi CBOE di GLD menawarkan alternatif likuid lainnya, dengan partisipasi aktif yang menjaga spread tetap rendah.

Vektor VanEck Gold Miners ETF (GDX) mengalami pergerakan persentase harian yang lebih tinggi daripada GLD, tetapi membawa risiko yang lebih tinggi karena korelasi dengan logam kuning dapat sangat bervariasi dari hari ke hari.11 Perusahaan pertambangan besar secara agresif melakukan lindung nilai terhadap guncangan. mengurangi dampak harga spot dan futures, sementara operasi dapat memiliki aset yang signifikan dalam sumber daya alam lainnya, termasuk perak dan besi.